Showing posts with label Refrigerant. Show all posts
Showing posts with label Refrigerant. Show all posts

Gas kimia mematikan

Freon atau Refrigerant adalah Gas kimia yang berpotensi besar mengakibatkan makhluk hidup menemui kematian, walau terhirup sedikit saja maka penderita akan mengalami sesak nafas dan tenggorokan terasa kering yang hebat, sangat dianjurkan untuk bekerja dengan ventilasi yang sangat baik atau akan lebih aman jika diluar ruangan bila melakukan perbaikan kulkas dan alat pendingin lainnya ini, dalam sebuah berita kecelakaan

Hydrocarbon refrigerant

Bagi praktisi sistem pendingin di Indonesia tentu telah mengenal baik bahan-bahan pendingin/refrigerant seperti:

1. CFC  (ChloroFluoroCarbons) R-12.
2. HCFC (HydroChloroFluorCarbons) R-22.
3. HFC (HydroFluorCarbons) R-134a.

Ketiga bahan pendingin populer ini merupakan bahan pendingin sintetis,  R-12 dan R-22 mengandung zat perusak ozon dan menimbulkan pemanasan paling tinggi. penggunaan R-134a untuk mengganti R-12 sangat dianjurkan untuk kulkas dan AC mobil, dihentikannya produksi freon R-12 digantikan dengan Suva® 134a (produk DuPont™)  bukan berarti masalah telah selesai karena R-134a ini masih menimbulkan pemanasan global.
menyinggung soal ramah lingkungan sebenarnya telah ada bahkan telah lama dipasarkan dan digunakan bahan pendingin alternative yang berasal dari perpaduan beberapa jenis gas alam seperti matane dan propane yang disebut bahan pendingin (refrigerant) Hydrocarbon, beberapa diantaranya yaitu :

1. HC 12 untuk menggantikan Refrigerant kulkas dan AC mobil yang sebelumnya menggunakan R-12 (Dichlorodifluoromethane) dan R-134a (Tetrafluoroethane).
2. HC 22  untuk AC rumah atau bangunan yang sebelumnya menggunakan R-22 (Chlorodifluoromethane).
3. HC 502  untuk keperluan industri dan chiller yang sebelumnya menggunakan R-502 (Chlorodifluoromethane/Chloropentafluoroethane) dll,

Hydrocarbon refrigerant ini telah banyak beredar baik produk luar maupun dalam negeri (Musicool), bahan ini sangat mudah terbakar sehingga diperlukan penanganan ekstra ketika menggunakannya,bahan pendingin berbasis hydrocarbon tidak memerlukan perubahan pada system lama karena bisa langsung diisikan dan tak perlu mengganti oli yang telah ada tetapi sangat dianjurkan untuk meningkatkan system keamanannya agar mampu mengantisipasi keadaan jika terjadi kebocoran.